Awal Sejarah Kota Batu Di Mulai dari Prasasti Sangguran

Di wilayah sebelah timur sekitar 8 KM Dari pusat Kota Batu, Malang, Jawa Timur. terdapat sebuah pohon besar yang akar – akarnya mencuat ke permukaan tanah, tampak tumpukan batu andesit yang sudah tak terbentuk lagi.

Dan Sejarah peresmian Kota Batu sebagai Tanah Sima berawal dari sini. Dahulu kala dibawah pohon tanjung di dekat aliran Bhangawan Brantas, berdiri gagah sebuah Candi, bernama Candi Kajang beserta sebuah Prasasti bernama Sangguran, bertarikh 14 Suklapaksa bulan Srawana tahun 850 Saka atau tanggal 2 Agustus 928 Masehi.

Candi Kajang – Picture by @Tobing_38

Prasasti Sangguran dikeluarkan oleh Sri Maharaja Rakai Pangkaja Dyah Wawa Sri Wijayalokanamottungga (Dyah Wawa) Raja Kerajaan Medang dibawah Patih setianya bernama Rakryān Mapatih i Hino Pu Sindok Sri Isana Wikrama (Mpu Sindok).

Candi beserta Prasasti ini ditemukan tepatnya di daerah Desa Ngandat, Mojorejo, Kota Batu Jawa Timur. Sekarang lokasi bangunan Candi Kajang dan awal tempat Prasasti Sangguran berada disebut Punden Mojorejo atau Punden Mbah Joyo slamet.

Sangat disayangkan pula, reruntuhan bangunan Candi Kajang, yang bisa kita saksikan sekarang hanya menyisahkan kaki candi saja.

Reruntuhan Candi Kajang hanya tersisa berupa Kaki Candi – Picture by @Tobing_38

Awal penemuan Candi Kajang dan Prasasti Sangguran berdasarkan laporan Jenderal Colin Mackenzie pada tahun 1813, kepada Thomas Stamford Raffles.

Bahwa di temukan sebuah Prasasti dan Candi di pedalaman Pulau Jawa. Berdasarakan laporan salah satu jenderalnya itu, Thomas Raffles yang ketika itu menjabat Letnan Gubernur Jenderal Inggris di Hindia Belanda (1811-1815) melakukan plesir ke daerah kota batu.

untuk menindak lanjuti laporan Jendral Colin Mackenzie. Catatan laporan ini pun berlanjut dengan diperkuatnya laporan seorang Kolonel Belanda bernama Adam pada tahun 1913, yang melaporkan menemukan rerutuhan candi di daerah Ngadat, Mojorejo, Kota Batu.

Kemudian laporan tersebut dicatat oleh Jan Laurens Andries Brandes di buku Oud Javaansche Oorkonden (OJO).

Punden Mojorejo atau Punden Mbah Joyo Slamet – Picture by @abdi purnomo

Menurut wawancara kepada para sesepuh Desa Ngadat Mojorejo, berdasarkan riwayat cerita dari kakek buyutnya, Prasasti Sangguran sebelum dipindahakan ke Inggris mengalami beberapa kali perpindahan. Sebelum diboyong oleh Thomas Raffles.

Prasasti Sangguran ini terlebih dahulu sempat di pundenkan oleh sesepuh masyarakat warga desa Ngadat, tepatnya di tengah persawahan dan ditempatkan disebuah belik (sumber mata air), belik tersebut dinamakan Belik Tengah.

Prasasti ini saat di pundenkan terdapat 2 buah Arca di kanan kirinya berada, arca – arca tersebut sekarang telah hilang entah kemana.

Patung Dewi Kwam Im di kompleks Vihara Dhammadipa Kota Batu – Picture by Instagram @whiempy

Karena di sakralkannya Prasasti tersebut sehingga warga masyarakat Ngadat sangat jarang, apalagi berkunjung ke belik tengah.

Karena keunikan dari Prasasti Sangguran itulah Thomas Stamford Raffles memindahkan Prasasti ini menuju Surabaya, yang kemudian dinaikan ke sebuah kapal bernama Matilda pada tanggal  23 juli 1813.

Setelah prasasti ini berhasil dibawa menuju Inggris. Prasasti tersebut di tempatkan di rumah salah satu kolega serta atasan Thomas Raffles, bernama Lord Minto.

Sehingga prasasti ini juga disebut Minto Stone, lokasi kediaman Lord Minto berada dekat diantara perbatasan Negara Skotlandia dan Negara Inggris.

Lokasi di pundenkannya Prasasti Sangguran yang disebut dengan nama belik tengah, sekarang menjadi Vihara Dhammadipa.

Beralamatkan di Jalan Raya Ir. Soekarno No.311 Mojorejo, Kec. Junrejo, Kota Batu, Bekas punden tersebut, lokasinya tepat berada di Patung Avalokitesvara Bodhisattva atau yang disebut Dewi Kwam Im, yang berada di dalam kompleks Vihara Dhammadipa.

Peresmian Tanah Sima Desa Sangguran

Sebelum meresmikan Tanah Sima atau tanah perdikan (tanah bebas dari pajak) di Desa Sangguran, Dyah Wawa mempunyai rencana mengkudeta merebut takhta Kerajaan Medang dengan cara menyingkirkan Raja Dyah Tulodong dan Mpu Ketuwijaya.

Dengan bantuan dari Mpu Sindok seorang kepercayaan Dyah Wawa, Mpu Sindok mempersiapakan perkampungan untuk pandai besi, yang dipergunakan untuk pembuatan persenjataan, agar memuluskan rencana kudeta merebut Tahta Kerajaan Medang.

Maka di pilihlah Desa Sangguran oleh Mpu Sindok untuk menjadi penampungan para Kajurugusalyan atau para penempa logam, untuk membuatkan persenjataan perang.

Setelah berhasil mengkudeta Raja Dyah Tulodong dan menduduki tahta kerajaan Medang, Dyah Wawa menepati janiinya, dan menetapkan serta meresmikan Tanah Sima di Desa Sangguran.

Dengan membangun candi beserta prasasti di Desa Sangguran, sekarang daerah tersebut ini dinamai Daerah Ngadat, Mojorejo. kata – kata Ngadat berasal dari “Sangguran” yang berasal dari kata Anggur = Ngadhat, “Ngadhat” dalam bahasa jawa berarti “Mandhek” dalam bahasa indonesia berarti “Berhenti”.

Yang bisa diartikan tempat pemberhentian para kajurugusalyan (pimpinan para penempa logam) membuat perkampungan.

Prasasti Sangguran di kediaman keturunan Lord Minto Picture by Detik News

Prasasti Sangguran dipahat diatas sebuah batu balok besar (stela) berukuran tinggi 1,6 Meter dengan lebar 1,22 meter tebal32,50 cm² dengan berat 3,5 Ton.

Prasasti ini dipahat mengunakan aksara bahasa Jawa Kuno dan sedikit bagian pembuka berhuruf Sanskerta (manggala). Sisi depan (recto) bertuliskan sebanyak 38 baris, sisi belakang (verso) ditulis 45 baris dan sisi samping (margin) ditulis 15 baris (Djafar, 2010: 224).

Bagian Prasasti ini di bagian bawah berbentuk umpak berhias teratai ganda (padmasana). Keadaan sekarang Prasasti ini sangat buruk dan tak terawat dan terlantar di lokasi pekarangan rumah kediaman bangsawan Inggris Lord Minto.

Pemilik sekarang prasasti ini bernama Viscount Timothy Melgund, putra sulung dari Earl of Minto VI dan berada di Skotlandia.

isi Prasasti Sangguran dengan bahasa jawa kuno

Keadaan Prasasti Sangguran Picture by @Nigel Bullough ( Detik News )

Transkripsi bagian depan (recto):

1. ………………………… śiwamastu sarwwa jagatah parahitaniratah bhawāntu bhuta …… āh
2. ………………………….doṣa praghātanācāl sarwwatra sukhī bhawatu lokaḥ
3. Swasti śaka-warṣatīta 846 śrawana-māsa ṭithi catur-daśi śukla-pakṣa, wu, ka, śa, wāra, hastā-nakṣatra, wiṣṇu dewatā, sobhagya. |
4. yoga, irika diwasa ni ājñā śrī rnahārāja rakai (pha)ngkaja dyah wawa śrī wijayaloka nāmostungga tinaḍah rakryān, mapatiḥ i hino
5. ……. śrī īśāwikrama, umingsor i samgat momahumah kālih maḍaṇḍěr pu padma, anggěhan pu kuṇḍala kumonakan ikanang |
6. ……. i sangguran ….. waharu, kabaih …. han tapak mas su halīmān susukan denīkanang punta i manañjung mangaran ḍang āryya |
7. ……. kya, mamang ……… yanggu i, sepal ḍapu jambang, kisik (kě?) ḍapu bhairawa, wasya, luking, bhaṇḍa, tamblang, ha ang, wigěr, ḍapu sat |
8. ………. sari s, a ( ) i bhaṭāra i sang hyang prāsāda kabhaktyan ing sīma kajurugusalyan i manañjung paknānya sīmangun pa |
9. ……. umangakṣa ……. ing samadanā i sang hyang dharma ngkānani śiwa catur-niwedya i bhatara pratidina mangkana iṣṭa prayojana śrī rnahā |
10. rāja muang rakryān mapatiḥ rikanang wanna i sangguran inarpaṇnākan i bhaṭāra i sang hyang prāsāda kabhaktyan ing sīma kajurugusalyan ing manañjung |
11. mā i waharu parṇnahanya swatantra tan katamāna dening patiḥ wahuta muang saprakāra ning mangilala drawya baji ing dangū, miśra paramiśra wuluwulu |
12. prakāra, pangurang kring, paḍam, manimpiki, paranakan, limus galuh, pangaruhan, taji, watu tajam, sukun, halu warak, rakadut |
13. pinilai katanggaran, tapahaji, airhaji, malandang, lěwa, lěblab, kalangkang, kutak, tangkil, trěpan, salwit, tuha dagang, juru gusali, |
14. tuhānamwi, tuhan uñjaman, tuhān judi, juru jalir, pamaṇikan, miśra hino, wli hapu, wli wadung, wli tambang, wli pañjut, wli harěng, pawisar, palamak, |
15. pakalangkang, urutan damputan, tpung kawung, sungsung pangurang, pasuk alas, payungan, sipat wilut pānginangin, pamāwaśya, pulung pa |
16. di, skar tahun, pan’rāngan, panusuh, hopan, sambal sumbul, hulun haji pamrěsi watak i jro ityaiwamādi tan tamā irikanang wa |
17. nua śima i sangguran kewala bhaṭāra i sang hyang prāsāda kabhaktyan ing sīma kajurugusalyan i manañjung. atah pramāṇa i sadrěwya hajinya kabaih |
18. samangkana ikanang sukha duhkha kadyānggāning mayang tan pawwah, walū rumambat ing natar, wipati wangkai kābunān, rāh kasawur ing da
19. lan, wak capalā, duhilatan, hidu kasirat, hasta capalā mamijilakan turuh ning kikir, mamuk mamumpang, lūdan, tūta |
20. n, ḍaṇḍa kuḍaṇḍa, bhaṇdihaladi, bhaṭāra i sang hyang prāsāda kabhaktyan atah parānani drawya hajinya, kunang ikanang miśra, mañambul |
21. mañangwring manglaka, manguwar, matarub, mangapus, manula wungkudu, manggula, mangdyun, manghapu, mamubut, malurung, magawai |
22. runggi, payung wlu mo ( )yi, a( )jang, magawai kisī manganamanam, manawang, mana(ng)kěb, mamisaṇḍung manuk, makalakalā |
23. u ( ) u tri ( ) n drawya hajinya, saduman umarā i bhaṭāra, sadūman umarā i sang makmitan sīma, sadūman maparaha i sang mangilala drawya haji |
24. kapwa ikanang masambyawahāra ….  ngkana ( ) i ( ) hingan kwehanya anung tan knā de sang mangilala drawya haji, tlung tuhān ing sasambyawahāra ing sasi |
25. …. yan pangulang kbo 40 , wdus 80 aṇdah sawantayan, mangulangan tlung pasang, mangarah tlung lumpang, paṇḍai sobuban, (wuw?), padahi tlung tang |
26. kěban …… titih saka( ) ti, ṇda hawi satuhān, mawadar palang pawadaran, parahu 1 ma ( ) uhara ( ) tanpatuṇḍāna, yāpwan pinikul dagangnya ka |
27. ddhyangganing ma …… manguñjal, mangawari, kapas, wungkudu, wsi, tambaga, gangsa,wiṣā, pangat parmija, wayang, l’nga, bras, galu |
28. han, kasumba, saprakāra ning ……t siněmbal kalima wantal ing satuhān pikulpikulananya ing sasimang ( ) kanang samangkana tan kuāna de sang mangilala |
29. drawya haji, ……..nya sa ( ) śanya, ndan mak’mitana tulis- mangkai lwīranya, yāpwan lbih sangka rikanang sapanghing iriyang, kuāna śūta lbihnya de sang mangilala |
30. ………………….. irikanang kāla mangasěakan ing kanang punta i manañjung pasak pasak i śrī mahārāja pirak kā 1 wḍihan ta |
31. pis yu i rakryān mapatïh i hino śrī īśāna-wikrama inangsěan pasak pasak pi rak kā 1 wḍihan tapis yu 1 rakai sirikan pu manira |
32. ……lyang sam’gal momahumah kālih maḍaṇděr, anggěhan inangsěan pasakpasak pirak kā 5 wdihan yu 1 sowang sowang
33. tiruan pu …. la …. pu hawang wiwañcaṇa, palu watu pu paṇḍamuan, halaran pu guṇottama, pangkur pu manguwil wadikati |
34. pu dara, hujung …. inangsěan pasakpasak pirak dhā l ma 5 wḍihan yu 1 sowang, waharu rikang kālang pu wariga inaugsě |
35. ān pasakpasak pirak wdihan yu i sam’gat anakbi dhā 7 mā 8 kain wlah 1 sang tuhān i waharu winaih pasakpasak |
36. pirak dhā 8 …. tuhān i wadihati pu miramirah halapa sang saddhya …. tuhān i makudur |
37. ………………. i wadihati sang rawangu, manangga sang howangśa, pangurang i makudur sang rañjěl, manungkul |
38. ……. pirak pasakpasak wḍihan ranya

Transkripsi bagian belakang:
1.
2.
3. mpung, winaih pasakpasak mā 1 w’ḍihan yu 1 sowang sowang, sang tuhān i pakaraṇān makabaihan juru kanayakān |
4. i hino samgat guṇungan pu tun tun, juru pañca, rarai, sang raguyu, juru kalula pu wali, kaṇḍamuhi sang gaṣṭa, parujar i si |
5. ran hujung galuh i wka wiridih, i kanuruhan sa ( ) kal, i sḍa sang wipala, i wawang sang lang, i madaṇḍěr sang cakrāryyānggěhan sang lu |
6. han i tiruan sumuḍan ḍapunta sanggama, i hujung sang pawadukan winaih pasakpasak pirak dhā 4 ma 8 kinabaihanya, sang citrā la |
7. i hino pasakpasak dhā 2 mā 8 kinahaihanya patih kālih wasah sang kulumpang, kuci sang rakawil pasakpasak dhā 1 ma 4 sowang so |
8. wang, parujarnya pingsor hyang paskaran pasakpasak pirak sowang-sowang lumaku manusuk i wadihati sang kamala, lumaku manusuk i makudur sang tama |
9. i su han sang ngastuti sang balā (bapra?), i tapahaji sang pacintān winaiḥ pasakpasak dhā 1 wḍihan yu 1 sowangsowang, patih i kanuruhan ta |
10. patih i hujung sang kahyunan, patih waharu sang nila, patih i tugaran sang mala, patih. samgat i waharu sang gambo, patih pangkur sang mangga sa(ng) rangga winaih pasakpasak dhā 1 wdi |
11. han yu 1 sowang-sowang, patih lama ran sang prasama, pasakpasak pirak mā 8 wḍihan blai 1 parujar patih si manohara pasakpasak dhā 1 wḍihan yu 1 parujar patih i ka |
12. nuruhan si ja…. si rambět, parujar patih i waharu si wal si lañjak si caca, pasakpasak pirak mā 8 wḍihan blai 1 sowang-sowang, wahula i waharu si ba |
13. lu ….. syag si kěndui, tuha kalang, winaih pasakpasak dhā 1 wḍihan yu 1 sowang-sowang, pilunggah si rāji, si wantan, piṇḍa ti wḍihan blai 1 |
14. sowang-sowang, rāma tpi siring milu pinaka sākṣī-ning manusuk sima i tugaran gusti si lakṣita, tuha kalang si yogya, winaih pasakpasak pirak |
15. mā 8 wḍihan yu 1 sowang-sowang, i kajalan i pacangkuan si surā, i kḍi-kḍi si paha(ng?) i bungkalingan si liñjo, i kapatihan si pingul |
16. i ḍa …. si tambas winaik pasakpasak pirak mā 3 sowang-sowang, patih i wunga-wunga pirak mā … ri papanahan winkas si mangjawal,, i ka …..r, kulamati si |
17. kaṇḍi i tampur si dederan winaih pasakpasak pirak mā ? sowang, si mak si kěsěk si wudalū si kudi, matětě ( ) n si luluk winaih pasakpasak pirak |
18. mā 4 wḍihan hlai 1 sowang, awakol si lulut, si sat, si hirěng, winaih wḍihan hlai ? sowang, wayang si rahina pirak mā 4 wḍihan yu 1 sang boddhi, sang mārgga, wi |
19. naih wḍihan yu l sowang, i tlas ning mawaih pasakpasak muang wḍihan i sira kabaih pinarṇnah ikanang saji i sang makudur i sor ning witana, mangārgha ta sang pinaka wiku |
20. sumangaskāra ikanang susuk muang kulumpang, maṇḍiri ta sang makudur mangañjali i sang hyang těas malungguh i sor ning witāna, mān dlan pāda, humarāppakan sang hyang tě |
21. as, masinghal wḍihan yu 1 tumūt sang wadihati, lumkas sang makudur manggayut manětěk gulū-ning hayām, linaṇḍěssakan ing kulumpang mamantinga |
22. kan han tlū ing watu sima mamangmang manapathe saminangmang nira dangū, i katguhakna sang hyang watu sima, ikana līngnira, īndah ta kita kamung hyang i waprakeśwara a |
23. gasti mahārěṣi pūrwwa-dakṣiṇa-paścimottara maddhya ūrddham-adhah rawi śaci kṣiti jalapaṭara hūtāśana yajamānākāśa dharmma ahorātra sa |
24. udhyā hrědaya, yakṣa rākṣasa pisāca pretāsura garuḍa gandharwwa catwāri lokapāla, yamawarūṇa kuwera wāśawa, muang patra dewa |
25. la pañca. kuśika, nandīśwara, mahākāla ṣad-wināyaka nāga-rāja durggādewī catur-āśra, ananta surendra ananta hyang kāla-mrětyu |
26. gaṇa bhūta kita prasiddha mangrakṣa kaḍatwan śrī mahārāja i mdang i bhūmi matarām kita umilu mararira umasuk ing sarwwa |
27. sarīra, kita sakala sākṣī-bhūta tumon madoli lāwan mapare, ring rahina, ring wngi at-rěngêkan ka ike samaya sapatha snmpah pamangmang ma |
28. mi ri kita hiyang kabaih, yāwat ikanang wang durācāra tan māgum tan makmit irikeng sapatha sin rahakan sang wahuta hyang kudur, hadyan hulun matuha ra |
29. rai laki-laki wadwan, wiku grahastha muang patih wahuta rāma asing umulahulah ikeng wanua i sangguran, sima inarpaṇākan nikanang punta i mana |
30. ñjung i bhaṭāra, i sang hyang prāsāda kabhaktyan ing sīma kajurugusalyan, i dlāha ni dlāha wawaka taya nguniwaih yan dawata sang hyang watu sīma tasmāt ka |
31. bwat karmaknanya, patyanantā taya kamung hyang deyan tat patīya, tat tanolīha i wuntat, ta tinghala i likuran, ta … ung ingaděgan tampya |
32. 1. i wirangan, tutuh tuṇḍunya wlah kapāla-nya, sbitakan wtangnya rantannususnya wtuakan ḍalmanya, ḍuḍuh hatīnya pangan dagingnya inum rāhnya těběr pěpě |
33. dakan wkasakan prāṇāntika, yan para ring alas panganan ring mong, patuk ning ulā pulīraknaning dewa-manyu, yan para ring tgal- alappan ning glap sampalan ing rākṣasa, |
34. ….. dening wunggal si pamungguan, rěngě ta kita kamung hyang kuśika gargga metrī kuruṣya pātāñjala, suwuk lor suwuk kidul suwuk kuluan1 wai |
35. tan, buangakan ring ākāśa, salambitakan i hyang kabaih, tibākan ring mahā-samudra, klammakan ing ḍawahan alappan sang dalam-mer du |
36. dulani tangiran sanghapaning wuhaya, ngkānan matya ikanang ngwang anyāya lumbur ikeng wanua sima . i sangguran i sangguran upadrawāng ri dewatāgrāṣṭa lipulana |
37. ḍira muliha ring kanaraka, tibākan ing mahā-rorawa klan de sang yama-bala, palun de sang kingkara, pipitwa atayan bimbān bā ataya, sang |
38. lara sajīwakāla, salwir ning duhkha pangguhanya sarūpa ning lara hiḍapannya makelit ning mangśan kadadyananya, awūya tan tamma angsāma wtuakan hawu kairir mangka |
39. nā tmahana nikanang ngwang anyāya lum’hur’ ikeng śīma i sangguran, i tlas sang makudur manusuk masalinta sira kabaih lamba malungguh ing tkan parek lumūt krama sa (sang?) |
40. hana ning kai patiḥ wahuta rāma kabayan muang rāma tpi siring kabaih, matuha manwam lakilaki wadwan kaniṣṭha-rnaddhyamotarna, tanpānakantan, umīlu manaḍah ring pa |
41. glaran ki …. n gu ….. n inangsěan skul ḍaṇḍananihiniru an kla-kla ambilambil, kasyan litlit tlas aranak sangasangān āryya rumbaru |
42. mba(h?) kulangan tetil(ā?) tumpuktumpuk ……… hasin ….. bilunglung kaḍiwas hurangkayan layalayar halahala han wigang i jaring |
43. piṇḍa atalmipihan, piṇḍa gangan ing …..n …… n prakāra anaḍah ta sira kabaih, yajā … o manginum siddhu, ciñca kila |
44. ………. tiga sowang, winuwuhan tambal ī ……………….. dwadwal, kapwa manalarrnalari …… laju, skar ……………. |
45. ………… kabaih …………… ti pramu ………… śrī mahārāja, muang rakryān……. di ………. i manambah …….mangi |

Transkripsi bagian sisi:
1. hasta sampun sangkapa ika |
2. lekau lungguh ….. muwah pira |
3. tambal linarīhan …………………. |
4. …….m.. t… bang …lū linarīhan ….w ……|
5. matlasan sira kabaih ka … muki …. , i |
6. suma …… , ikalilammanya gumanti ika ……. |
7. …… i sangguran ….. ikanang punta i manañjung |
8. lāwan samyopāra ikanang susukan |
9. ….. I ….. winaih manaḍaha, ikanang maba ….. o |
10. ………si luhut si spat si hira kapwa |
11. utonakan guṇa-nya, irikanang …….. |
12. ……..ta sira wayang mangaran ………|
13. han krama nikanang susukan sīma i sa |
14. ngguran, sampun samprayukta, likhita |
15. citra-lekha i hino lakṣaṇa. 

Terjemahan dari Prasasti Sangguran 

Berikut terjemahan bahasa indonesia yang di terjemahkan oleh Prof. Hasan Djafar

Minto Stone Picture by @wikipedia

O, Semoga tidak ada rintangan. Semoga sejahtera seluruh jagat, dan semuanya berbuat kebajikan.

Tahun 850 Saka telah berlalu, bulan Srawana, tanggal 14 paruh terang, hari Warungkung-Kaliwon-Sabtu, ketika naskara, hasta, dewata, wisnu, yoga, sobhagya. Ketika itulah saatnya perintah Sri Maharaja Rakai Pangkaja Dyah Wawa Sriwijayalokanamottungga diterima oleh Rakryān Mapatih i Hino Pu Sindok Sri Isana Wikrama memerintahkan Desa Sangguran (yang termasuk dalam) watak Waharu, untuk melaksanakan pungutan sebagai pemasukan punta di Mananjung. Daerah perdikan di Waharu tersebut, kedudukannya menjadi daerah swatantra, yang tidak boleh dimasuki oleh patih, wahuta..

Setelah memberikan hadiah kepada Maharaja, mapatih dan semua undangan yang hadir, Sang Makudur (pemimpin upacara sima) mempersembahkan air suci, dan mentahbiskan susuk serta kalumpang. Kemudian dia memberi hormat Sang Hyang Teas ( sebutan tugu prasasti, sinonim dengan susuk dan Sang Hyang Watu Sima) yang terletak di bawah witana.

Selanjutnya, dengan langkah yang teratur Makudur menuju tugu batu tersebut dan menutupnya dengan kain wdihan. Mulailah Sang Makudur memegang ayam, lalu memotong lehernya berlandaskan kalumpang. Disusul dengan membanting telur ke atas batu sima sambil mengucapkan sumpah, agar watu sima tetap berdiri kokoh. Demikian ucapan Makudur: “Berbahagialah hendaknya Engkau semua Hyang Waprakeswara, Maharesi Agasti, yang menguasai timur, selatan, barat, utara, tengah, zenith, dan nadir, matahari, bulan, bumi, air, angin, api, pemakan korban, angkasa pencipta korban, hukum, siang, malam, senja……… Engkau yang berinkarnasi memasuki segala badan.

Engkau yang dapat melihat jauh dan dekat pada waktu siang dan malam, dengarkanlah ucapan kutukan dan sumpah kami… Jika ada orang jahat yang tidak mematuhi dan tidak menjaga kutukan yang telah diucapkan oleh Sang Wahuta Hyang Makudur. Apakah ia bangsawan atau abdi, tua atau muda, laki-laki atau perempuan, wiku atau rumah tangga, patih, wahuta, rama, siapapun merusak kedudukan Desa Sangguran yang telah diberikan sima kepada Punta di Mananjung….. maka ia akan terkena karmanya.

Bunuhlah olehmu hyang, ia harus dibunuh, agar tidak dapat kembali di belakang, agar tidak dapat melihat ke samping, dibenturkan di depan, dari sisi kiri, pangkas mulutnya, belah kepalanya, sobek perutnya, renggut ususnya, keluarkan jeroannya, keduk hatinya, makan dagingnya, minum darahnya, lalu laksanakan. Akhirnya habiskanlah jiwanya. Jika berjalan di hutan akan dimakan harimau, akan dipatuk ular………. Begitulah matinya orang jahat, melebur kedudukan desa perdikan di Sangguran. Malapetaka dari Dewatagrasta”.

“Suatu desa yang ditetapkan menjadi sima (diberikan stasus otonomi khusus) tidak bisa diganggu gugat kemerdekaannya. Sekali desa itu ditetapkan menjadi sima, maka dia akan abadi sepanjang zaman. Jadi sampai ke akhir zaman, dia tak boleh berubah statusnya,” jelas Dr Hasan Djafar

Tugas kajurugusalyan, setelah Dyah Wawa Bertahta menjadi Raja Medang

Setelah resmi menetapkan Desa Sangguran sebagai tanah sima (perdikan) atas perintah Raja Dyah Wawa, berdasarkan isi Prasasti Sangguran Mpu Sindok memberi perintah lain kepada para kajurugusalyan, selain membuat persenjataan juga bertugas menjaga bangunan suci yang berada di Manajung. Manajung sendiri sekarang berlokasi disebelah barat Kota Batu. Daerah Manajung berubah nama menjadi Songgoriti.

Arti Songgoriti dari kata = “sangga (songgo)” yang dalam bahasa jawa kuno “sanggama” berarti: kumpulan, “riti” atau “ariti”, berarti logam yang diartikan sekumpulan timbunan logam tertentu, yang di artikan wilayah yang dipenuhi timbunan logam dan tempat pande besi bekerja.

Hal ini diperkuat dengan nama perkampung di sekitar Songgoriti, seperti Kemasan (tempat pengrajin emas) dan Pandesari (pusat perajin logam). Penamaan Songgoriti baru ditetapkan pada masa akhir Majapahit.

Disini tugas para kajurugusalyan menjaga dan merawat bangunan suci, yang sekarang dikenal dengan nama Candi Patirhan Songgoriti.

Candi Songgoriti Kota Batu – Picture by Instagram @herman_aga

Kutukan Prasasti Sangguran   

Engkau yang dapat melihat jauh dan dekat pada waktu siang dan malam, dengarkanlah ucapan kutukan dan sumpah kami… Jika ada orang jahat yang tidak mematuhi dan tidak menjaga kutukan yang telah diucapkan oleh Sang Wahuta Hyang Makudur. Apakah ia bangsawan atau abdi, tua atau muda,laki-laki atau perempuan, wiku atau rumah tangga, patih, wahuta, rama, siapapun merusak kedudukan Desa Sangguran yang telah diberikan sima kepada Punta di Mananjung….. maka ia akan terkena karmanya.

Bunuhlah olehmu hyang, ia harus dibunuh, agar tidak dapat kembali di belakang, agar tidak dapat melihat ke samping, dibenturkan di depan, dari sisi kiri, pangkas mulutnya, belah kepalanya, sobek perutnya, renggut ususnya, keluarkan jeroannya, keduk hatinya, makan dagingnya, minum darahnya, lalu laksanakan. Akhirnya habiskanlah jiwanya.

Jika berjalan di hutan akan dimakan harimau, akan dipatuk ular………. Begitulah matinya orang jahat, melebur kedudukan desa perdikan di Sangguran. Malapetaka dari Dewatagrasta”

Prasasti Sangguran dipercayai mempunyai kutukan, kalimat kutukan itu tertulis jelas pada baris ke 28 sampai baris 39 yang terdapat dibagian belakang prasasti ini.

Cerita ini dimulai dari Bupati Malang yang bertanggung jawab langsung yang memberikan izin pemindahan kepada Thomas Stamford Raffles. Bupati Malang yang menjabat kala itu bernama Kiai Tumenggung Kartanegara atau juga disebut Kiai Ranggalawe (1770-1820).

Setelah dipecat dari jabatannya hingga jatuh sakit dan meninggal, makam sang bupati ini tidak ditemukan sampai sekarang.

Nasib Thomas Stamford Raffles pun juga bernasib demikian. Setelah pemberlakuan Konvensi London bulan Agustus tahun 1814, ia ditarik pulang ke Inggris.

Meskipun sempat kembali ke Indonesia dengan menjabat Gubernur di Provinsi Bengkulu pada tahun 1818 – 1823. Ia kemudian di tarik kembali ke Inggris, sehari sebelum ulang tahunnya yang ke 45 ia meninggal dunia, sampai sekarang pun makamnya juga tidak di temukan tempatnya.

Kutukan prasasti tersebut juga berlanjut menyeret Lord Minto. 6 bulan setelah menerima batu prasasti tersebut, Lord Minto dicopot dari jabatannya sebagai Gubernur Jenderal.

Tanpa ia mengetahui secara pasti apa penyebabnya. Lord Minto ketika kembali ke Inggris kondisinya dalam keadaan tidak sehat sama sekali. Ia kemudian meninggal ketika dalam perjalanan pulang menuju Skotlandia.   

Menurut tertiban Majalah Tempo yang mewawancarai Sejarawan asal inggris Peter Carey. Keluarga Lord Minto Mempunyai masalah finansial. Kedatangan Tim arkeolog dari Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Indonesia pernah berupaya memulangkan Prasasti Sangguran kembali ke Indonesia pada 2006.

Namun pihak keturunan keluarga Lord Minto meminta kompensasi keuangan yang sangat tinggi. Hingga sekarang negosiasi menjadi kompleks dan lebih rumit sehingga selalu berakhir dengan kegagalan.

8 Responses
  1. Lina etika surya putri

    wuaaahh brilian..
    salam dr alumni Smp 2 th 2002..
    diharapkan pemuda2 kota Batu bisa memberikan gebrakan baru pada kota nya..
    ditunggu blog lainnya yaa..

  2. Leea kozemake

    Sejarah kota batu

    Semoga artikel ttg sejarah kota batu ini bisa menjadi wawasan pembaca supaya mengerti awal mula kota batu…

    Mantulll… Semoga usahanya makin sukses…

    Good job .. 🙂

  3. Working Auto Liker, auto like, auto liker, Auto Liker, Increase Likes, Photo Liker, Status Liker, autolike, Autolike International, Autolike, autoliker, Auto Like, Photo Auto Liker, Autoliker, Status Auto Liker, Autoliker, ZFN Liker

Leave a Reply